Diduga Karena SUTT PLTU, Terjadi Hal-hal Aneh di Rumah Juanto

Ilustrasi (bombastis)

Bengkulu – Salah seorang warga adalah Juanto Desa Babatan Kabupaten Seluma mengeluhkan rumahnya, pasalnya banyak kejadian-kejadian aneh terjadi, seperti kebisingan, hawa panas, terakhir yang lebih mengherankan aliran listik menyaluri rumahnya.

Hal ini diduga adanya radiasi yang ditimbulkan SUTT, semenjak rumahnya dilalui kabel SUTT (Saluran Listrik Tegangan Tinggi) mengakibatkan hal-hal aneh yang terjadi dirumah Juanto tersebut. Apalagi menurut informasi, radiasi yang ditimbulkan oleh SUTT bisa berdampak berbahaya bagi kesehatan. Dampak lingkungan disekitar PLTU Batubara Teluk Sepang secara umum memang nyata adanya.

“Semenjak rumah kami dilewati SUTT banyak keanehan, seperti kebisingan suara dari tiang SUTT, Rumah kami dialiri listrik mulai dari atap Rumah, besi-besi yang ada dirumah (atap Rumah) dialiri Listrik, kabel TV juga dilari listrik, TV pun layarnya bergaris-garis,” ungkap Juanto, saat mengikuti Diskusi melalui kanal Youtube Kanopi, Selasa malam (10/08/2021).

Sambung Juanto, dirinya juga menyampaikan semenjak adanya SUTT ketika itu istrinya kepental keluar Rumah akibat sengatan listrik dari SUTT, apapun yang dipegang di Rumah bisa dialiri listrik (kesentrum), mulai dari atap rumah, tojok sawit ketika nyentuh atap rumah dialiri Listrik.

“Istri saya kepental ketika sedang memegang besi di rumah dan juga kesentrum ketika menjemur pakaian (tempat jemuran terbuat dari besi), ini kemudian kami dibuktikan dengan menggunakan alat listrik (Obeng tespen) menyalah, dan ketika sedang didalam rumah tidak nyaman karena hawanya sangat panas,” katanya.

Juanto juga menceritakan awal mula SUTT didirikan, semuanya tidak ada proses Sosialisasi perihal dampak, dan untuk ganti rugi hanya diberikan ganti rugi oleh pihak PLTU, melainkan hanya diberi uang yang jumlahnya sangat jauh lebih sedikit dari kerugian yang didapat kami alami. “Kami hanya bisa pasrah atas kerugian ini,” ungkapnya.

Diwaktu yang berbeda, pihak PLTU Batubara Teluk Sepang saat dikonfirmasi perihal kejadian ditengah-tengah masyarakat dirinya menyebutkan bahwa saat ini unit Transmisi sedang dalam perbaikan serta belum beroperasi.

“Saat ini unit Transmisi kami sedang dalam finishing perbaikan serta belum beroperasi secara optimal, sehingga tidak mungkin mengalirkan listrik ke rumah warga. Silahkan koordinasi dengan pihak PLN sebagai ahli listrik untuk mendapatkan keterangan lebih lanjut,” jelas Soraya. (Red/Sop)